Farizul Syamil
بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
"mil, tahan tremco (van sapu) tu!!" jerit seorang sahabat kepadaku. Memang sukar untuk dapatkan van yg kosong waktu-waktu malam begini. Alhamdulillah, ada juga van yang tidak sarat dengan muatannya. Kelihatan seorang gadis arab dan seorang makcik arab sedang duduk di dalam van sambil melemparkan pandangan ke luar tingkap. "Kenapa ya van ini tidak penuh macam yang lain-lain?" getus hatiku. Mungkin juga tambangnya mahal sedikit. Almaklumlah, van ini nampak macam untuk VIP. Mahu tidak mahu, aku dan sahabatku pun terus melompat ke atas van putih yang dilengkapi dengan tempat duduk yang sungguh empuk itu.
"lamanya nak penuh van ni. bila nak jalan ni..." sahabatku tiba-tiba bersuara. Aku tidak memberi respon kerana perhatian ku tertumpu kepada gadis arab yang duduk berhadapan denganku. Gaya percakapannya dengan makcik arab yang duduk disebelahnya sungguh teratur,sopan. Jarang nak jumpa gadis arab begini. Air mukanya tenang. Suaranya halus. Mirip gadis melayu lagaknya. 
"tumpang tanya, van ni pergi arah mana ye?" tiba-tiba aku tergerak untuk menegur gadis itu. Sungguh aku memang tidak tahu. Hendak tanya kepada pemandu, dia jauh di hadapan. Suara aku pun bukannya kuat sangat untuk menandingi suara jejaka-jejaka arab yang sedang berbual di depan sana. 
"awak nak pegi mana?" soal gadis manis. "em, sabi'." jawabku perlahan. "oh, van ni tak pegi sabi'." balasnya kembali. Alamak, salah van rupanya. Memandangkan van pun sudah mula bergerak, aku pun mula berfikir dan akhirnya keputusan dibuat untuk turun di pejabat imigresen. Sepanjang perjalanan, gadis itu menjadi ramah denganku. Namanya Nadia Mahmoud. Bunyi seperti nama Melayu. Perbualan kami cuma perbualan biasa, perbualan perkenalan. Dari satu topik hingga satu topik. Ada juga yang aku tidak faham. Hanya senyum, angguk dan buat-buat faham yang mampu ku tawarkan.
Tetapi, ada satu perkara yang membuatkan aku tidak senang. Pemuda Arab di hadapanku. Sentiasa menjeling ke arahku. Lagaknya seperti tidak puas hati denganku. Barangkali dia fikir aku ingin memikat gadis ini. "Ah, biarkan je la..." fikirku sendiri. 
"dah dekat nak sampai ni mil.." Lalu sahabatku dengan lantangnya bersuara. "kami mahu turun di pejabat imigresen!". Pemuda arab yang ku nyatakan tadi terus bersuara dalam nada bergurau sambil senyum mengejek, "orang asing nak turun, menumpang di negara orang." Nadia terus menjeling ke arah pemuda itu.

Nadia: Hei, kenapa ko cakap macam tu? diorang tu lebih bagus dari ko.
Pemuda A: bagus apanya?
Nadia: Ko hafal quran?
Pemuda A: hafal...(sambil tersenyum)
Nadia: atas nama allah, ko hafal semuanya?diorang ni pelajar azhar, dah hafal satu al-quran..

Pemuda itu terdiam. Aku terkelu seribu bahasa. Sungguh, begitu tinggi sekali persepsi masyarakat terhadap pelajar melayu di sini. Mereka menganggap bahawa semua pelajar melayu sudah pun menghafal seluruh al quran sebelum datang ke azhar. Kalau pelajar agama, memang benar. Seluruh Al-quran ada di hati mereka. Tapi pelajar perubatan seperti aku? Aku masih berusaha ke arah itu. Syukur alhamdulillah, kelas Al-quran disediakan. Teringat kembali kenangan di kelas tahfiz semasa di SMKA SHAMS dahulu. Rakan-rakanku punyai azam yang cukup bagus. Sama seperti di sini. Mak,abah doakan bangah berjaya dunia dan akhirat. Aku rindu keluargaku. 
| edit post
Reactions: 
0 Responses